Pertolongan Dewa Dewi
October 12, 2016 – 10:24 am | 2 Comments

Ceramah Dhamma dr. Ratna Surya Widya, Vihara Pluit Dharmasukha. Oktober 2016
Agama Buddha mengenal alam dewa dewi. Tingkatannya ber beda-beda. Ada dewa alam rendah ada dewa alam yang lebih tinggi. Manusia bisa mendapatkan pertolongan dewa dewi.
Dalam …

Baca artikel pengantar dan Dengarkan Ceramah Selengkapnya »
Bhikkhuni Santini

Kumpulan Ceramah Dhamma dari Bhikkhuni Santini

Cornelis Wowor MA

Kumpulan Ceramah Dhamma dari Bp. Cornelis Wowor MA

Download Paritta

Silahkan mendengarkan dan mendownload Paritta-paritta Suci

dr. Krishnanda W. Mukti

Kumpulan Ceramah Dhamma dari Bp. dr. Krishnanda W. Mukti

Suhu Xian Xing

Kumpulan Ceramah Dhamma dari Bhiksuni Xian Xing

Home » dr. Ratna Surya Widya

Manusia dan Dewa

Submitted by Untung on April 19, 2011 – 10:20 amOne Comment

Manusia dan DewaManusia dan Dewa by: Dr Ratna Surya Widya

Banyak manusia memohon sesuatu kepada dewa. hal ini sudah terjadi sejak jaman Buddha Gautama masih Hidup. Bagaimana sih hubungan antara manusia dan dewa itu?

Dalam 31 alam kehidupan yang telah dibabarkan Buddha, Dewa dikatakan memiliki alam yang lebih menyenangkan dibandingkan dengan alam manusia. Disana tidak ada sakit dan usia tua. Dewa akan mati dan bertumimbal lahir ke alam lain sesuai karma nya masing-masing. Demikian juga manusia. Manusia bisa terlahir di alam dewa dan dewa bisa terlahir kembali di alam manusia.

Dewa mempunyai tingkatan bermacam-macam. Biasanya yang sering berinteraksi dengan manusia adalah dewa-dewa di tingkatan rendah. Dewa-dewa dengan tingkatan tinggi hanya berinteraksi dengan manusia yang telah mencapai tingkat kesucian. Kelihatannya ini hampir sama saja dengan kehidupan sebagai manusia. Manusia dengan derajat sosial yang tinggi berinteraksi dengan mereka yang mempunyai tingkat sosial tinggi juga.

Manusia walaupun berada pada tingkatan dibawah dewa, tetapi alam manusia mempunyai keistimewaan dibandingkan alam dewa. Hanya di alam manusia seseorang dapat mecapai tingkat kesucian, di alam dewa tidak ada satu dewapun yang mencapai tingkat kesucian kecuali jika dewa tersebut merupakan hasil kelahiran kembali dari seorang manusia yang telah mencapai tingkat kesucian.

Di alam manusia ini pula terdapat ajaran Buddha. Sulit menemukan ajaran Buddha di alam dewa. Rasanya bisa dimengerti, jika alam itu penuh kesenangan, bagaimana mungkin mereka bisa menerima ajaran Buddha. Sama seperti seorang manusia yang hidupnya penuh dengan kebahagiaan akan sulit untuk mereka menerima bahwa salah satu hukum Ti-lakkhana mengatakan bahwa hidup ini merupakan Dukkha. Selama mereka belum mengalami sendiri penderitaan itu, hidup ini sepenuhnya dirasakan hanya semanis madu. Saat mereka menghadapi kenyataan hidup lah baru mereka sadar apa hakikat hidup ini yang sesungguhnya. Hidup ini penuh dengan ketidak puasan.

Kehidupan dewa tidaklah kekal, namun umur dewa dapat mencapai jutaan tahun. Umur dewa tergantung pada tingkatan alam dewa tersebut. Dewa umumnya baik namun ada juga dewa yang bodoh, nakal, iseng dan jahat. Makhluk yang disebut sebagai Mara juga merupakan seorang dewa. Dia dan putri -putri nya mengganggu pangeran Siddharta saat ber samadhi di bawah pohon Bodhi.

Seseorang dapat terlahir kembali menjadi dewa lewat salah satu dari empat  macam perbuatan yaitu lewat dana atau sila atau saddha (keyakinan) dan samadhi. Jika seseorang menjadi dewa hanya karena perbuatan dana nya yang sangat berkualitas, maka bisa saja terlahir kembali menjadi dewa. Dewa seperti itu apakah bisa dijamin mempunyai sifat yang baik? belum tentu. sama seperti orang kaya yang mempunyai sifat kejam, senang melakukan perbuatan jahat.

Ada pertanyaan yang cukup umum ditanyakan oleh umat Buddha dan non umat Buddha yang terlontar saat sesi tanya jawab. Pertanyaan ini umum namun cukup menarik, yaitu mengenai apa yang dilakukan oleh pangeran siddharta kepada orang tua, sebagai tanda bakti dan balas budinya. Kepada istri dan anaknya untuk memenuhi kewajiban sebagai suami dan ayah. Pertanyaan ini muncul karena umur saat pangeran Siddharta meninggalkan keluarganya adalah masih 29 tahun.

Simak jawaban dan uraian dari Dr ratna Surya Widya mengenai manusia dan dewa selengkapnya dengan meng klik tombol play dibawah ini. Bagi para member, jika perlu silakan mendownloadnya dengan menggunakan username dan passsword yang telah diberikan.

Ceramah Dhamma  Dr Ratna Surya Widya ‘Manusia dan Dewa’

[01:00:01]   10.3 MB

Download Mp3 Ceramah Dhamma ‘Manusia dan Dewa’ 10.3 MB

Selamat mendengarkan. Semoga bermanfaat. Salam Sejahtera.

One Comment »

Kami Mengharapkan Komentar Anda, Silakan Tulis Komentar Anda !

Silahkan Isi Komentar anda dibawah, atau trackback dari site anda. Tulislah Komentar Anda dengan Sopan dan tetap dalam topik Buddha Dhamma/Ceramah Dhamma.

Web ini memungkinkan Anda Menggunakan Gravatar. Untuk mendapatkan Gravatar anda, Silakan daftar di Gravatar. Komentar akan di-moderasi sebelum ditampilkan. Terima Kasih

*
Mohon tuliskan kata yang ada di bawah ini sebelum klik 'Kirim Komentar'. Terima kasih.
Anti-spam image